Berita dan Event

Pope Francis meets with President of Austria, Alexander Van der Bellen

News.va - Kam, 16/11/2017 - 21:14
(Vatican Radio) Pope Francis met with the President of Austria, Mr. Alexander Van der Bellen, in the Apostolic Palace on Thursday. A statement from the Holy See Press Office said "the good relations and fruitful collaboration between the Holy See and Austria were evoked." The two heads of State also spoke about "matters of mutual interest, such as the defence of the inviolable dignity of the human person, the promotion of a culture of encounter, and concern for the care of creation." Pope Francis and Mr. Van der Bellen also spoke about "the international community in the search for peaceful solutions to ongoing conflicts in various regions of the world, also reiterating their joint commitment to a world free of nuclear weapons." President Van der Bellen subsequently met with Cardinal Secretary of State Pietro Parolin and Archbishop Paul Richard Gallagher, Secretary for Relations with States. (from Vatican Radio)...

Pope addresses end-of-life issues

News.va - Kam, 16/11/2017 - 20:26
(Vatican Radio) When faced with the new challenges that arise with regard to “end-of-life” issues, “the categorical imperative is to never abandon the sick.” In a letter to participants in the European Regional Meeting of the World Medical Association on end-of-life issues, Pope Francis said: “The anguish associated with conditions that bring us to the threshold of human mortality, and the difficulty of the decision we have to make, may tempt us to step back from the patient.  Yet this is where, more than anything else, we are called to show love and closeness, recognizing the limit that we all share and showing our solidarity.” In his message, the Holy Father called for “greater wisdom” in striking a balance between medical efforts to prolong life, and the responsible decision to withhold treatment when death becomes inevitable. “It is clear that not adopting, or else suspending, disproportionate measures, means avoiding overzealous treatment,” the Pope said. “From an ethical standpoint, it is completely different from euthanasia, which is always wrong, in that the intent of euthanasia is to end life and cause death.” Pope Francis acknowledged that it is often difficult to determine the proper course of action in increasingly complex cases. “There needs to be a careful discernment of the moral object, the attending circumstances, and the intentions of those involved,” he said, pointing to the traditional criteria of moral theology for evaluating human actions. But in this process, he insisted “the patient has the primary role.” The Holy Father also raised the issue of “a systemic tendency toward growing inequality in health care,” both globally – especially between different continents – and within individual, especially wealthy countries, where options for health care often depend more on “economic resources,” than the “actual need for treatment.” It is important, Pope Francis said, to find agreed solutions to “these sensitive issues.” He emphasized the need to recognize different world views and ethical systems, but also noted the duty of the state to protect the dignity of every human person, especially the most vulnerable. Below, please find the full text of Pope Francis’ letter: To My Venerable Brother Archbishop Vincenzo Paglia President of the Pontifical Academy for Life   I extend my cordial greetings to you and to all the participants in the European Regional Meeting of the World Medical Association on end-of-life issues, held in the Vatican in conjunction with the Pontifical Academy for Life. Your meeting will address questions dealing with the end of earthly life.  They are questions that have always challenged humanity, but that today take on new forms by reason of increased knowledge and the development of new technical tools.  The growing therapeutic capabilities of medical science have made it possible to eliminate many diseases, to improve health and to prolong people’s life span.  While these developments have proved quite positive, it has also become possible nowadays to extend life by means that were inconceivable in the past.  Surgery and other medical interventions have become ever more effective, but they are not always beneficial: they can sustain, or even replace, failing vital functions, but that is not the same as promoting health.  Greater wisdom is called for today, because of the temptation to insist on treatments that have powerful effects on the body, yet at times do not serve the integral good of the person. Some sixty years ago, Pope Pius XII, in a memorable address to anaesthesiologists and intensive care specialists, stated that there is no obligation to have recourse in all circumstances to every possible remedy and that, in some specific cases, it is permissible to refrain from their use (cf. AAS XLIX [1957], 1027-1033).  Consequently, it is morally licit to decide not to adopt therapeutic measures, or to discontinue them, when their use does not meet that ethical and humanistic standard that would later be called “due proportion in the use of remedies” (cf. CONGREGATION FOR THE DOCTRINE OF THE FAITH, Declaration on Euthanasia , 5 May 1980, IV: AAS LXXII [1980], 542-552).  The specific element of this criterion is that it considers “the result that can be expected, taking into account the state of the sick person and his or her physical and moral resources” (ibid.).  It thus makes possible a decision that is morally qualified as withdrawal of “overzealous treatment”. Such a decision responsibly acknowledges the limitations of our mortality, once it becomes clear that opposition to it is futile.  “Here one does not will to cause death; one’s inability to impede it is merely accepted” ( Catechism of the Catholic Church , No. 2278).  This difference of perspective restores humanity to the accompaniment of the dying, while not attempting to justify the suppression of the living.  It is clear that not adopting, or else suspending, disproportionate measures, means avoiding overzealous treatment; from an ethical standpoint, it is completely different from euthanasia, which is always wrong, in that the intent of euthanasia is to end life and cause death. Needless to say, in the face of critical situations and in clinical practice, the factors that come into play are often difficult to evaluate.  To determine whether a clinically appropriate medical intervention is actually proportionate, the mechanical application of a general rule is not sufficient.  There needs to be a careful discernment of the moral object, the attending circumstances, and the intentions of those involved.  In caring for and accompanying a given patient, the personal and relational elements in his or her life and death – which is after all the last moment in life – must be given a consideration befitting human dignity.  In this process, the patient has the primary role.  The Catechism of the Catholic Church makes this clear: “The decisions should be made by the patient if he is competent and able” (loc. cit.). The patient, first and foremost, has the right, obviously in dialogue with medical professionals, to evaluate a proposed treatment and to judge its actual proportionality in his or her concrete case, and necessarily refusing it if such proportionality is judged lacking.  That evaluation is not easy to make in today's medical context, where the doctor-patient relationship has become increasingly fragmented and medical care involves any number of technological and organizational aspects. It should also be noted that these processes of evaluation are conditioned by the growing gap in healthcare possibilities resulting from the combination of technical and scientific capability and economic interests.  Increasingly sophisticated and costly treatments are available to ever more limited and privileged segments of the population, and this raises questions about the sustainability of healthcare delivery and about what might be called a systemic tendency toward growing inequality in health care.  This tendency is clearly visible at a global level, particularly when different continents are compared.  But it is also present within the more wealthy countries, where access to healthcare risks being more dependent on individuals’ economic resources than on their actual need for treatment. In the complexity resulting from the influence of these various factors on clinical practice, but also on medical culture in general, the supreme commandment of responsible closeness , must be kept uppermost in mind, as we see clearly from the Gospel story of the Good Samaritan (cf. Lk 10:25-37).  It could be said that the categorical imperative is to never abandon the sick.  The anguish associated with conditions that bring us to the threshold of human mortality, and the difficulty of the decision we have to make, may tempt us to step back from the patient.  Yet this is where, more than anything else, we are called to show love and closeness, recognizing the limit that we all share and showing our solidarity.  Let each of us give love in his or her own way—as a father, a mother, a son, a daughter, a brother or sister, a doctor or a nurse.  But give it!  And even if we know that we cannot always guarantee healing or a cure, we can and must always care for the living, without ourselves shortening their life, but also without futilely resisting their death.  This approach is reflected in palliative care, which is proving most important in our culture, as it opposes what makes death most terrifying and unwelcome—pain and loneliness. Within democratic societies, these sensitive issues must be addressed calmly, seriously and thoughtfully, in a way open to finding, to the extent possible, agreed solutions, also on the legal level.  On the one hand, there is a need to take into account differing world views, ethical convictions and religious affiliations, in a climate of openness and dialogue.  On the other hand, the state cannot renounce its duty to protect all those involved, defending the fundamental equality whereby everyone is recognized under law as a human being living with others in society.  Particular attention must be paid to the most vulnerable, who need help in defending their own interests.  If this core of values essential to coexistence is weakened, the possibility of agreeing on that recognition of the other which is the condition for all dialogue and the very life of society will also be lost.  Legislation on health care also needs this broad vision and a comprehensive view of what most effectively promotes the common good in each concrete situation.  In the hope that these reflections may prove helpful, I offer you my cordial good wishes for a serene and constructive meeting.  I also trust that you will find the most appropriate ways of addressing these delicate issues with a view to the good of all those whom you meet and those with whom you work in your demanding profession. May the Lord bless you and the Virgin Mary protect you.   From the Vatican, 7 November 2017 (from Vatican Radio)...

Tokoh-tokoh agama sepakat pertahankan Pancasila agar negara kokoh dan tidak goyah

Pen@ Katolik - Kam, 16/11/2017 - 20:21

Ketika Pancasila sebagai dasar negara kokoh, negara juga kokoh. Ketika Pancasila rapuh atau goyah, maka negara juga akan goyah dan roboh,” kata seorang tokoh Buddha, Suparetno, dalam Srawung Kebangsaan bertema “Nunggal Bangsa, Nunggal Rasa, Pancasila” di Muntilan.

Suparetno berbicara dalam acara yang diselenggarakan oleh Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan Keuskupan Agung Semarang (Komisi HAK KAS), Paroki Santo Antonius Muntilan, Museum Misi Muntilan, OMK Santo Antonius Muntilan, serta Banser dan Ansor Muntilan.

Ketua Komisi HAK KAS Aloys Budi Purnomo Pr mengatakan, Pancasila sudah final, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) harga mati. “Sehingga kita bersyukur dengan Pancasila. Kita mempunyai payung nunggal bangsa, nunggal rasa. Itu ada payungnya. Dan payung Pancasila itu tidak akan hancur oleh badai dan petir apapun, karena kekuatan dan kedahsyatannya mampu menaungi dan merangkul semua.

Selanjutnya dalam acara 29 Oktober 2017 itu, tokoh Islam Bambang mengatakan, Pancasila sudah mengakomodir konsep Ketuhanan. Islam mengenal konsep ukhuwah Islamiyah (persaudaraan dalam Islam), ukhuwah wathaniyah (persaudaraan sesama warga negara), dan ukhuwah basyariah (persaudaraan antar sesama manusia), jelas Bambang.

Oleh karena itu, lanjutnya, “kebersamaan kita dalam berbangsa dan bernegara atau nunggal bangsa, kemudian ukhuwah basyariah nunggal rasa pada manusia, akan selalu dibawa. Kita perlu memahami, wajiblah kita berhubungan dengan Allah, namun kita memahami juga bahwa di Indonesia ini kita harus mempersiapkan diri, membangun kepercayaan diri dan membangun semangat diri untuk berbangsa dan bermasyarakat.”

Dalam acara yang dimeriahkan oleh seni Gejog Lesung “Laras Ati”, Sholawat Pitutur, tarian Senyum Indonesia dan pencak silat itu, Bambang mengatakan bahwa NU selalu berada di garda depan ketika Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI, pluralisme, semangat kebangsaan, dan kebersamaan di Indonesia terusik.

Sedangkan tokoh Kristen, Pendeta Kristi mengapresiasi acara srawung itu. Baginya, acara itu merupakan usaha untuk saling mengenal satu sama lain apapun latar belakang kepercayaannya. “Saya rasa kasih dan cinta itu bahasa yang universal,” katanya.

Menurut Pendeta Kristi, Pancasila adalah harga mati. “Kita sebagai bagian dari Indonesia apapun agamanya rasanya tidak tinggal diam, tidak bisa sibuk dengan diri kita dengan agama kita masing-masing tanpa kita punya sikap yang nyata terkhusus juga kepada negara. Karena kita selain umat beragama, kita ini warga negara,” katanya.

Tokoh agama Konghucu, Tjan Kie, mengatakan bahwa setiap agama pasti menjunjung tinggi Ketuhanan Yang Maha Esa dan perikemanusiaan. “Sebagai manusia ya jelas harus menganggap semuanya saudara,” katanya.

Acara Srawung Budaya merupakan salah satu rangkaian Gelar Budaya Muntilan 2017 yang diselenggarakan untuk memperingati hari Sumpah Pemuda. Selain sarasehan dalam Srawung Budaya, beberapa acara diselenggarakan dalam waktu terpisah seperti seminar Pancasila untuk pelajar, festival film pendek tentang Pancasila, peringatan hari Sumpah Pemuda, pameran pendidikan, gelar budaya pelajar dan kesenian lokal, dan refleksi kebudayaan.

Kepala Paroki Santo Antonius Muntilan Pastor A Kristiono Purwadi SJ mengapresiasi acara itu karena semangat Sumpah Pemuda 1928 perlu terus diserukan dengan lantang. “Rasa-rasanya menjadi semakin relevan bagi  kita terutama Indonesia. Betul bahwa kita berasal dari berbagai macam wilayah. Tetapi toh, kita merasa disatukan. Kita berasal dari atau besar dari berbagai warna kulit,” katanya.(Lukas Awi Tristanto)

 

 

Parikan Bahasa Jawa Berdasarkan Bacaan Misa Harian: Rabu, 15 November 2017

Sesawi.Net - Kam, 16/11/2017 - 19:10
Parikan Dina Iki Janji mula kanggo nusa bangsa, Ora bakal nerak paugeran. Dha rungokna kang ngereh bangsa, Panguwasa saka Pangeran. Pambukane nganggo ura-ura Manembrama katur para tamu. Wis ngadega enggal mundura, Pangandelmu sing gawe sarasmu. Pantun Hari Ini Tiap bulan terima jatah, Dari tunjangan karyawan biasa. Dengarkanlah yang memerintah, Dari Tuhan datangnya kuasa. Batang kayu […]

Renungan Harian, Jumat, 17 November 2017, Luk.17:26-37

Mirifica.net - Kam, 16/11/2017 - 19:00

AUS Fransiskus sering mengingatkan supaya kita tidak terjebak dalam “kesementaraan”. Pada level pertama, kesementaraan menunjuk pada gaya hidup yang berpusat pada mataeri dan kesenangan duniawi. Paus mengingatkan kita untuk menghindari materialisme, konsumerisme, hedonisme, dan keterikatan pada uang. Pada level kedua, kesementaraan juga menunjuk pada keyakinan bahwa semua yang ada di dunia, ada dalam kuasa manusia.

Hal ini yang dikritik oleh Kitab Kebijaksanaan, bahwa manusia menganggap diri sebagai allah penguasa jagat raya. Kitab Kebijaksanaan menyampaikan pesan yang sebenarnya sederhana, tetapi dalam: Barang fana hanya ciptaan yang menggambarkan sepotong gambaran kuasa Allah yang maha dahsyat. Tetapi, barang ciptaan itu memang sedemikian menggoda, sehingga tidak sedikit manusia yang berhenti terpaku di hadapan kefanaan sehingga seakan hal  material menjadi nyawa mereka. Injil Lukas mengingatkan kita akan kisah istri Lot yang kehilangan nyawa karena ingin mempertahankan “nyawanya”. Karena terikat pada dunia yang ada di belakangnya, istri Lot mengalami kebinasaan.

Maka, mari kita bertanya kepada diri sendiri; Di manya nyawa hidup kita letakkan? Kepada siapa hidup kita sandarkan? Pada gambarnya atau pelukisnya?

Allah Bapa pencipta semesta, bantulah aku dengan tuntunan Roh-Mu untuk melepaskan diri dari keterikatan akan segala yang fana dan mengarahkan diri kepada kebahagiaan sejari bersama-Mu. Amin.

 

Renungan Harian ini diambil dari Buku “Ziarah Batin 2017”, Diterbitkan oleh Penerbit OBOR, Jakarta

Kredit Foto     : Ilustrasi (Ist)

 

 

Pahlawan Indonesia, asal, gender dan agamanya - Jubi | Portal Berita Tanah Papua No. 1

Google News - Kam, 16/11/2017 - 18:16

Jubi | Portal Berita Tanah Papua No. 1

Pahlawan Indonesia, asal, gender dan agamanya
Jubi | Portal Berita Tanah Papua No. 1
Jakarta, Jubi - Baru-baru ini, bangsa Indonesia ketambahan empat pahlawan nasional. Keempatnya masing-masing TGKH M. Zainuddin Abdul Madjid asal Nusa Tenggara Barat, Laksamana Malahayati (Keumalahayati) asal Nanggroe Aceh Darussalam, ...

and more »

Bersahabat dengan Mayjen Bambang Suswantono , Hendrik Sitompul Hadiri Upacara HUT 72 Korps Marinir - Tribun Medan

Google News - Kam, 16/11/2017 - 18:03

Tribun Medan

Bersahabat dengan Mayjen Bambang Suswantono , Hendrik Sitompul Hadiri Upacara HUT 72 Korps Marinir
Tribun Medan
Sedangkan Pak Ignasius Jonan merupakan Ketua Dewan Kehormatan Ikatan Sarjana Katolik Indonesia (ISKA) dan saya Ketua ISKA Sumut," sambungnya. Sekadar informasi, sebelum acara dimulai terdapat parade beberapa alusista yang dimiliki Korps ...
Hendrik Sitompul Apresiasi Parade Perayaan HUT Marinir ke-72Waspada Online

all 3 news articles »

Pelita Hati: 17.11.2017 – Kehilangan Nyawa

Sesawi.Net - Kam, 16/11/2017 - 17:00
Bacaan Lukas 17:26-37 Barangsiapa berusaha memelihara nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, dan barangsiapa kehilangan nyawanya, ia akan menyelamatkannya. (Luk 17:33) BAGAIMANA memastikan bahwa yang kehilangan nyawa justru menyelamatkannya? Kiranya kita perlu belajar dari kisah para martir. Justru karena mereka kehilangan hidup (dibunuh karena bersaksi dan membela iman), mereka menemukan hidup mulia di hadapan Tuhan. Karenanya, […]

Simak Pesan Natal 2017 yang Dikeluarkan KWI dan PGI

UCANews - Kam, 16/11/2017 - 16:47

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus

NATAL adalah perayaan kelahiran Sang Juru Selamat dan Raja Damai. Perayaan ini mengajak kita untuk menyimak kembali pesan utamanya. Karena kasih-Nya yang begitu besar kepada manusia, Allah telah mengutus Putra-Nya ke dunia (bdk. Yoh 3:16). Putra-Nya itu mengosongkan diri sehabis-habisnya dan menjadi manusia seperti kita (bdk. Flp 2:17). Ia datang untuk memberi kita hidup yang berkelimpahan (bdk. Yoh. 10:10).

Ia, yang adalah Raja Damai dan Imanuel, Allah beserta kita, datang untuk membawa damai sejahtera kepada dunia, seperti yang diwartakan para malaikat kepada para gembala, “Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi, dan damai sejahtera di bumi di antara manusia yang berkenan kepada-Nya (Luk.2:14).

Bagi umat Kristiani, kelahiran Sang Raja Damai merupakan suatu momentum untuk membarui hidup pribadi maupun hidup bersma, Sebagai umat beriman, yang dilahirkan kembali, kita harus membuka diri agar damai sejahtera Kristus benar-benar memerintah dalam hati kita (bdk. Kol 3:15).

Kita mendambakan damai sejahtera, baik dalam hidup pribadi maupun dalam hidup bersama. Kita merindukan suatu bumi yang penuh damai dan umat manusia yang makin bersaudara. Hanya dengan demikian, kita akan mengalami sukacita sejati.

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus,

Sudah sepatutnya kita semua berusaha menemukan makna dan relevansi perayaan Natal bagi kita umat Kristiani dan bagi bangsa Indonesia. Perayaan Natal seharusnya menjadi momentum indah bagi kita untuk menyadari kembali tugas perutusan serta komitmen kita, sebagai elemen bangsa dan negara tercinta ini.

Kondisi dan situasi bangsa Indonesia saat ini merupakan tantangan sekaligus panggilan bagi kita untuk merenungkan dan menarik secara lebih seksama makna dari seruan Santo Paulus, “Hendaklah damai sejahtera Kristus memerintah dalam hatimu, karena untuk itulah kami telah dipanggil menjadi satu tubuh. Dan bersyukurlah “ (Kol 3:15). Kata-kata Paulus ini seharusnya mendorong kita untuk terus menerus mengupayakan terwujudnya damai sejahtera, karena hanya dengan demikian kita memahami makna sejati Natal. Sebagai anak-anak Allah, sumber damai kita, kita harus mewujudkan komitmen Kristiani kita, yakni menjadi pembawa damai (bdk. Mat 5:9).

Saat ini kita sedang cemas. Persatuan kita sebagai bangsa Indonesia sedang terancam perpecahan. Keresahan dan kecemasan itu semakin terasa beberapa tahun belakangan ini. Ada pihak-pihak yang, entah secara samar-samar atau pun secara terang-terangan, tergoda untuk menempuh jalan dan cara yang berbeda dengan konsensus dasar kebangsaan kita, yaitu Pancasila.

Hal itu terlihat dalam banyak aksi dan peristiwa; dalam persaingan politik yang tidak sehat dan yang menghalalkan segala cara, dalam fanatisme yang sempit, bahkan yang tidak sungkan membawa-bawa serta agama dan kepercayaan, dan dalam banyak hal lain. Dengan demikian, hasrat bangsa kita untuk menciptakan damai sejahtera menjadi sulit terwujud.

Cita-cita luhur bangsa Indonesia, sebagaimana diungkapkan dalam Pembukaan UUD 1945, untuk menciptakan persatuan, keadilan sosial dan damai sejahtera, bukan saja di antara kita, tetapi juga di dunia, masih perlu kita perjuangankan terus bersama-sama. Sistem dan mekanisme demokrasi masih perlu kita tata dan benahi terus agar mampu mewujudkan secara efektif cita-cita bersama kita. Tentu saja hal ini tidaklah mudah.

Sebagai elemen bangsa, yang adalah kawanan kecil, kita umat Kristiani tidak mampu menyelesaikan semua persoalan yang kita hadapi hanya dengan mengandalkan kekuatan sendiri. Inilah saatnya bagi kita untuk membiarkan damai Kristus memerintah dalam hati. Damai Kristus yang memerintah dalam hati kita, merupakan kekuatan yang mempersatukan dan merobohkan tembok pemisah:

“Karena Dialah damai sejahtera kita, yang telah mempersatuakn kedua pihak dan yang telah merubuhkan tembok pemisah, yaitu perseteruan” (Ef 2:14). Hanya dengan damai Kristus yang menguasai hati kita, kita akan dimampukan untuk membuka diri, merangkul dan menyambut sesama anak bangsa dan bersama mereka merajut kesatuan dan melangkah bersama menuju masa depan yang semakin cerah.

Inspirasi dan kekuatan spiritual yang mendorong kita untuk mewujudkan kesatuan dan untuk sungguh-sungguh melibatkan diri dalam pembangunan bangsa dan negara Indonesia yang tercinta, kita timba dari Kabar Sukacita Yesaya:

“Sebab seorang anak telah lahir untuk kita, seorang putra telah diberikan kepada kita; lambang pemerintahan ada di atas bahunya, dan namanya disebutkan orang: Penasihat Ajaib,, Allah yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai. Besar Kekuasaan-Nya, dan damai sejahtera tidak akan berkesudahan di atas tahta Daud dan di dalam kerajaan_Nya, karena ia mendasarkan dan mengokohkannya dengan keadilan dan kebenaran dari sekarang sampai selama-lamanya” (Yes 9:5-6).

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus,

Kita selalu mendambakan damai sejati, yang dilandaskan pada keadilan dan kebenaran. Isi kabar Sukacita Natal adalah kelahiran Sang Mesias, yang akan mengokohkan Kerajaan-Nya,  yaitu kerajaan keadilan dan kebenaran, di mana kita semua adalah warganya.

Sebagai warga Kerajaan itu kita ditantang untuk memperjuangkan kesatuan, persaudaraan, kebenaran dan keadilan serta damai sejahtera. Memperjuangkan keadilan, memperkecil jurang kaya dan miskin, memberantas korupsi, merobohkan tembok pemisah atas nama suku, agama, dan ras adalah mandat Injil yang mesti kita perjuangkan di bumi Indonesia ini.

Ketika kita sendiri berusaha memberikan kesaksian dalam usaha mewujudkan keadilan, kebenaran, damai sejahtera dan persaudaraan, tentu kita patut mawa diri. Mungkin kita masih menutup diri dalam kenyaamanan hidup menggereja, sehingga lali mewujudkan diri sebagai garam dan terang dunia. Mungkin kita sendiri masih enggan megulurkan tangan kasih dan persaudaraan kepada sesama anak bangsa, terutama kepada mereka yang kecil dan terpinggirkan.

Bukankah damai sejahtera hanya dapat terwujud ketika kita berhasil mengalahkan kepentingan diri demi kebaikan bersama? Bukankah Raja Damai yang lahir ke dunia menyadarkan kita bagaimana Dia telah mengosongkan diri-Nya dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia (Fil2:7)?

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus,

Sebagai warga Kristiani, kita sendiri ditantang untuk tak henti-hentinya mewujudkan damai sejahtera, kerukunan dan persaudaraan di antara kita. Karena itu, kita patut bersyukuy atas hasil kerja keras dari Komisi Gereja Lutheran dan Gereja Katolik untuk menggalang persatuan.

Selama 500 tahun, kita merajut kerukunan dan kehangatan persaudaraan di antara kita dengan jatuh bangun. Dari Juru Selamat, yang adalah Jalan, Kebenaran, dan Hidup” (Yoh 14;6), kita belajar untuk merendahkan diri  dan membuka diri satu sama  lain. Dalam semangat itulah, kita belajar mengulurkan kebaikan dan kasih kepada sesama. Kita belajar saling mengampuni dan memaafkan.

Jika ada kasih dan damai dalam hati kita masing-masing, kita akan bersukacita dan dapat bersama-sama mewujudkan komunitas ekumenis. Dengan bersatu sebagai umat Kristiani, kesaksikan kita tentang kerukunan dan persaudaraan kepada masyarakat majemuk di negeri ini lebih berarti dan meyakinkan.

Selain rukun dengan sesama, damai yang dibawa Sang Juru Selamat juga mengajak kita untuk berdamai dengan segenap ciptaan. Saat ini ciptaan menjerit karena segala kerusakan yang telah kita timpakan padanya. Tanpa tanggung jawab kita menggunakan dan menyalahhgunakan kekayaan yang ditanamkan Allah di dalamnya. Mewujudkan damai sejahtera dengan alam ciptaan berarti tanggung jawa memulihkan keutuhannya.

Selain itu, kita wajib mewujudkan keadilan dalam hidup bersama, karena  alam merupakan sumber hidup yang disediakan Tuhan bagi semua manusia, dan bahwa segala sesuatu bersatu dan tertuju kepada Kristus sebagai kepala (Kol 1:15-22). Dengan demikian, masih ada banyak yang perlu kita kerjakan untuk menciptakan kerukunan dan persaudaraaan, sementara di lain pihak kita patut bersyukur karena karya besar Tuhan yang kita alami bersama.

Semoga perayaan Natal mendorong dan menyemangati kita semua untuk belajar dan mengembangkan kemampuan  menerima  perbedaan dan mensyukurinya sebagai kekayaan kehidupan bersama kita di negeri ini.

Marilah kita menghidupi dan mengembangkan damai sejahtera yang merupakan anugerah dari Allah, dengan jalan merangkul sesama, merawat ciptaan serta memajukan kerukunan dan persaudaraan di antara kita. Hanya dengan demikian, kita dapat memberi kesaksian bahwa damai sejahtera Kristus memerintah dalam hati kita.

Selamat Natal, Tuhan Memberkati.

Pemimpin ASEAN Dituduh Mengabaikan Krisis Rohingya

UCANews - Kam, 16/11/2017 - 16:19

Para pemimpin Asia Tenggara mengakhiri pertemuan puncak tiga hari di Manila pada 15 November tanpa secara serius berbicara tentang krisis Rohingya di Myanmar, yang diduga merupakan isu hak asasi manusia terbesar yang mempengaruhi wilayah tersebut.

Dalam sebuah pernyataan di akhir pertemuan, Presiden Filipina Rodrigo Duterte, ketua ASEAN tahun ini, mengatakan situasi Rohingya dibahas sebagai masalah “ketahanan bencana.”

Selain penghargaan para pemimpin ASEAN atas “tanggapan cepat” negara-negara anggota untuk mengirim bantuan ke masyarakat yang terkena imbas di Negara Bagian Rakhine Utara Myanmar, tidak ada penyebutan lain mengenai isu Rohingya di dokumen setebal 26 halaman.

Sekelompok anggota parlemen ASEAN mengatakan kegagalan KTT ASEAN untuk membahas akar penyebab krisis di Myanmar “merupakan pukulan bagi kredibilitas blok regional tersebut.”

Charles Santiago, ketua kelompok anggota Parlemen ASEAN untuk Hak Asasi Manusia, memperingatkan bahwa kelambanan 10 negara blok tersebut mengancam “keamanan dan kemakmuran” semua negara anggota.

Dia mengatakan kurangnya komitmen kuat negara-negara anggota untuk mengatasi situasi di Rakhine “merupakan kesimpulan yang mengecewakan dalam diskusi di KTT tersebut.”

Dalam sebuah pernyataan pada 15 November, anggota parlemen menyatakan kekecewaan mereka atas kegagalan ASEAN “untuk bertindak tegas dalam menghadapi pembersihan etnis dan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan di halaman belakang rumah kami sendiri.”

Kelompok tersebut mengatakan bahwa ada harapan bahwa skala dan tingkat keparahan krisis di Myanmar akan cukup bagi para pemimpin ASEAN untuk menemukan cara untuk mengatasi situasi tersebut.

Lebih dari 600.000 orang Rohingya telah melarikan diri ke Bangladesh sejak Agustus tahun ini, ketika militer Myanmar meluncurkan operasi pembersihan di negara bagian Rakhine setelah serangkaian serangan terhadap pos-pos polisi oleh militan.

Berbagai kelompok hak asasi manusia telah mendokumentasikan pelanggaran hak asasi manusia terhadap Rohingya, termasuk pembunuhan, kekerasan seksual, dan pembakaran rumah dan desa.

Pada 6 November, Dewan Keamanan PBB mengeluarkan sebuah pernyataan yang menyatakan “keprihatinan serius” atas pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan terhadap Rohingya, termasuk oleh pasukan keamanan Myanmar.

Anggota parlemen daerah tersebut mengatakan bahwa penolakan ASEAN untuk memasukkan isu Rohingya dalam diskusi selama KTT tersebut mengindikasikan bahwa kegagalan blok tersebut untuk mengatasi pendorong krisis tersebut.

“Ini bukan hanya bencana kemanusiaan, melainkan krisis hak asasi manusia yang memiliki akar yang dalam pada penganiayaan yang disponsori negara terhadap masyarakat Rohingya,” kata Eva Kusuma Sundari, anggota Dewan Perwakilan Rakyat Indonesia.

Pendekatan ASEAN tampaknya mengabaikan fakta “dan bertindak seolah-olah pengungsian dan tantangan kemanusiaan muncul entah dari mana, “katanya.” katanya.

Anggota parlemen mengkritik “prinsip tidak campur tangan” ASEAN dalam urusan internal masing-masing negara, alasannya bahwa kebijakan tersebut menghambat tanggapan yang efektif dan dibuktikan oleh para pemimpin dengan cara yang tidak jujur.

“Kebijakan non-interferensi – dalam kata-kata Aung San Suu Kyi sendiri – hanya alasan untuk tidak membantu,” kata Santiago.

“Ini tidak berlaku dalam kasus ini, di mana isu tersebut jelas memiliki implikasi regional yang besar,” tambahnya.

Kelompok tersebut mengatakan bahwa para pemimpin ASEAN harus berbuat lebih banyak untuk menekan pemerintah Myanmar dan militer untuk menghentikan serangan tersebut, mengakhiri kebijakan yang mempromosikan dan melembagakan diskriminasi, dan memungkinkan kondisi untuk mengembalikan pengungsi Rohingya ke rumah mereka.

Radikalisme dan Terorisme Jadi Bahasan Sidang KWI 2017 - www.netralnews.com

Google News - Kam, 16/11/2017 - 16:17

www.netralnews.com

Radikalisme dan Terorisme Jadi Bahasan Sidang KWI 2017
www.netralnews.com
Menurut Mgr Suharyo, Gereja Katolik yakni warga negara Indonesia yang mampu bekerja sama dengan siapapun dengan inspirasi iman Katolik ingin terlibat dalam usaha membangun Indonesia. Tentu hal ini dilakukan dalam upaya membangun Indonesia ...

Brevir Sore, Kamis: 16 November 2017 Pekan Biasa XXXII – O PEKAN IV – HARI BIASA (H)

Mirifica.net - Kam, 16/11/2017 - 16:00

PEMBUKAAN
P: Ya, Allah, bersegeralah menolong aku.
U: Tuhan, perhatikanlah hambaMu.
Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus, seperti pada permulaan sekarang selalu dan sepanjang segala abad. Amin
Alleluya.

MADAH

Yesus Kristus Putra Bapa
Yang menjadi manusia
Kaulah cahaya dunia
Yang mencerahkan semua.

Bila semuanya lenyap
Engkau akan tinggal tetap
Bila segalanya musnah
Engkau tetap berkuasa.

Bila fajar tampil lagi
Terbit hari yang abadi
Kau meraja selamanya
Berjaya bersama Bapa. Amin.

PENDARASAN MAZMUR

Antifon
Tuhanlah pengasih dan pembelaku, kepadaNya aku berharap.

Mazmur 143 (144) – I

Terpujilah Tuhan, pelindungku,*
yang mengajar tanganku bertempur dan lenganku berperang.

Dialah pengasih dan pembelaku,*
Dialah benteng dan pembebasku.

Dialah panglimaku, padaNya aku berharap,*
Dialah yang menundukkan para bangsa kepadaku.

Ya Tuhan, apakah manusia, sehingga Kauperhatikan,*
siapakah dia, sehingga Kaupelihara?

Manusia sesungguhnya angin belaka,*
hari hidupnya laksana bayang berlalu.

Ya Tuhan, bungkukkanlah langitMu dan turunlah,*
sentuhlah gunung-gemunung, sehingga berasap.

Lontarkanlah kilatMu dan cerai-beraikanlah musuh,*
lepaskanlah panahMu dan kacau-balaukan mereka.

Ulurkanlah tanganMu dari surga,†
tariklah dan lepaskan daku dari banjir,*
dan dari tangan orang asing.

Mereka membualkan fitnah dan dusta,*
dan mengangkat tangan untuk bersumpah palsu.

Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus, seperti pada permulaan sekarang selalu dan sepanjang segala abad. Amin

Antifon
Tuhanlah pengasih dan pembelaku, kepadaNya aku berharap.

Antifon
Berbahagialah bangsa yang Allahnya ialah Tuhan.

Mazmur 143 (144) – II

Ya Allah, aku hendak melagukan nyanyian baru bagiMu,*
dan bermazmur bagiMu dengan iringan kecapi.

Sebab Engkaulah yang memberikan kemenangan kepada rajaMu,*
Engkaulah yang membebaskan Daud, hambaMu.

Luputkanlah aku dari pedang orang jahat,*
lepaskanlah aku dari tangan orang asing.

Mereka membualkan fitnah dan dusta,*
dan mengangkat tangan untuk bersumpah palsu.

Semoga para pemuda kita diberkati,*
tumbuh gagah bagaikan pohon pada masa mudanya.

Semoga para pemudi kita langsing bagaikan tiang berukir,*
bagaikan tiang hiasan istana.

Semoga lumbung kita penuh,*
berlimpahkan hasil bumi beraneka ragam.

Semoga domba kita berkembang biak beribu-ribu,†
bahkan berjuta-juta di padang kita,*
semoga ternak kita segar dan makmur semuanya.

Semoga tiada serbuan, tiada pula pembuangan,*
semoga tiada ratap tangis di kampung halaman kita.

Berbagialah bangsa yang demikian adanya,*
berbahagialah bangsa yang Allahnya ialah Tuhan.

Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus, seperti pada permulaan sekarang selalu dan sepanjang segala abad. Amin

Antifon
Berbahagialah bangsa yang Allahnya ialah Tuhan.

Antifon
Sekarang telah tiba keselamatan, kekuatan dan pemerintahan Allah kita.

Why 11,17-18;12,10-12

Kami mengucap syukur kepadaMu, ya Tuhan,*
Allah yang mahakuasa, yang ada dahulu dan sekarang.

Sebab Engkau telah memangku kekuasaanMu yang besar,*
dan mulai memerintah sebagai raja.

Semua bangsa marah,†
maka tibalah kemurkaanMu,*
tibalah saat orang mati dihakimi.

Dan tibalah saat memberi ganjaran kepada para hambaMu,†
yaitu para nabi, para kudus dan semua orang takwa,*
baik yang kecil maupun yang besar.

Sekarang telah tiba keselamatan,†
kekuatan dan pemerintahan Allah kita,*
telah tiba kekuasaan raja yang diurapiNya.

Karena si pendakwa, saudara-saudara kita telah dijatuhkan,*
yang mendakwa mereka siang malam di hadapan Allah kita.

Tetapi mereka mengalahkan dia berkat darah Anakdomba,*
dan berkat kesaksian mereka.

Mereka tidak segan-segan mempertaruhkan nyawanya,*
oleh karena itu bersukacitalah, hai surga dan para penghuninya.

Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus, seperti pada permulaan sekarang selalu dan sepanjang segala abad. Amin

Antifon
Sekarang telah tiba keselamatan, kekuatan dan pemerintahan Allah kita.

BACAAN SINGKAT
(lh. Kol 1,23)

Hendaklah kamu bertekun dalam iman, tetap teguh dan tidak bergoncang. Jangan kamu menyimpang dari pengharapan Ijil yang telah kamu dengar, dan yang telah diwartakan kepada semua makhluk yang ada di bawah kolong langit.

Lagu Singkat

P: Tuhanlah gembalaku,* Aku takkan berkekurangan.
U: Tuhanlah gembalaku,* Aku takkan berkekurangan.
P: Ia membaringkan daku di padang rumput yang hijau.
U: Aku takkan berkekurangan.
P: Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus.
U: Tuhanlah gembalaku,* Aku takkan berkekurangan.

Antifon Kidung
Tuhan memuaskan orang yang lapar akan keadilan dan melimpahi mereka dengan kebaikan.

KIDUNG MARIA (Luk 1,46-5)

Aku mengagungkan Tuhan,*
hatiku bersukaria karena Allah, penyelamatku.

Sebab Ia memperhatikan daku,*
hambaNya yang hina ini.

Mulai sekarang aku disebut: yang bahagia,*
oleh sekalian bangsa.

Sebab perbuatan besar dikerjakan bagiku oleh Yang mahakuasa,*
kuduslah namaNya.

Kasih sayangNya turun-temurun,*
kepada orang yang takwa.

Perkasalah perbuatan tanganNya,*
dicerai-beraikanNya orang yang angkuh hatinya

Orang yang berkuasa diturunkanNya dari takhta,*
yang hina-dina diangkatnya.

Orang lapar dikenyangkanNya dengan kebaikan,*
orang kaya diusirNya pergi dengan tangan kosong

Menurut janjiNya kepada leluhur kita,*
Allah telah menolong Israel, hambaNya.

Demi kasih sayangNya kepada Abraham serta keturunannya,*
untuk selama-lamanya.

Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus, seperti pada permulaan sekarang selalu dan sepanjang segala abad. Amin

Antifon Kidung
Tuhan memuaskan orang yang lapar akan keadilan dan melimpahi mereka dengan kebaikan.

Doa Permohonan

Kristuslah cahaya para bangsa dan kesukaan setiap makhluk. Marilah kita dengan gembira memanjatkan doa dan berkata:
U: Berilah terang, damai dan sejahtera, ya Tuhan.
P: Cahaya abadi dan sabda Bapa, Engkau datang menyelamatkan semua orang,* bimbinglah para calon baptis kami dan terangilah mereka.
U: Berilah terang, damai dan sejahtera, ya Tuhan.
P: Janganlah memperhatikan kejahatan kami, ya Tuihan,* sebab Engkau murah hati dan berbelaskasih.
U: Berilah terang, damai dan sejahtera, ya Tuhan.
P: Engkau memberi manusia kecakapan untuk menyelidiki rahasia alam guna mengatur dunia,* semoga ilmu dan karya manusia memuliakan Dikau dan membahagiakan semua orang.
U: Berilah terang, damai dan sejahtera, ya Tuhan.
P: Lindungilah mereka yang membaktikan diri demi kepentingan sadudara-saudaranya,* agar mereka bebas dan tanpa gangguan dapat menjalankan keryanya.
U: Berilah terang, damai dan sejahtera, ya Tuhan.
P: Tuhan, ingalah semua orang yang meninggal dengan harapan akan bangkit lagi,* dan hantarkanlah mereka kepada terang cahayaMu.
U: Berilah terang, damai dan sejahtera, ya Tuhan.

BAPA KAMI
Bapa kami yang ada di surga,
dimuliakanlah namaMu.
Datanglah kerajaanMu.
Jadilah kehendakMu di atas bumi seperti di dalam surga.
Berilah kami rezeki pada hari ini.
Dan ampunilah kesalahan kami,
seperti kamipun mengampuni yang bersalah kepada kami.
Dan janganlah masukkan kami ke dalam percobaan,
Tetapi bebaskanlah kami dari yang jahat. Amin

Doa Penutup

Ya Tuhan, sambutlah dengan rela ibadat sore kami ini. Semoga kami mengikuti jejak PuteraMu, berbuat baik dengan sabar dan tekun serta menghasilkan buah berlimpah. Demi Yesus Kristus, PuteraMu dan pengantara kami, yang hidup dan berkuasa bersama Engkau dalam persekutuan Roh Kudus, sepanjang segala masa. Amin

PENUTUP
P: Semoga Tuhan memberkati kita, melindungi kita terhadap dosa dan menghantar kita ke hidup yang kekal.
U: Amin.

Sumber : Ibadat Harian Komisi Liturgi KWI

World Day of the Poor: A day for giving and receiving

News.va - Kam, 16/11/2017 - 14:48
(Vatican Radio) This Sunday parishes in Rome and around the world will mark the first World Day of the Poor which is just one of the fruits of the Jubilee of Mercy. The Pontifical Council for the Promotion for the New Evangelization has been tasked with the organization of the initiative called by Pope Francis. “The Holy Father announced this initiative, occasion, this opportunity for grace during the Jubilee when he reached out to those who are socially marginalized and so this is an opportunity for the Church around the world to not only celebrate and assist and be with those who are poor, but also to change our attitudes about poverty”, says Monsignor Geno Sylva, English language official at the Council. Listen to Lydia O'Kane's interview with Monsignor Geno Sylva, English language official at the Pontifical Council for the Promotion for the New Evangelization: Giving and receiving He points out that, “this World Day of the Poor, it’s so beautiful because it’s nothing about power, it’s nothing about anything else but reciprocity, giving and receiving.”  “We are all poor in some way” … notes Mons Sylva, “and everybody’s got something to give, something to offer and this day can serve to open our minds and hearts, our attitudes towards the poverty that exists every day of the year.” He goes on to say that, Pope Francis, “continues to focus the Church, its attention towards how is it we respond to poverty institutionally, but also to people individually.” Marking World Day of the Poor The World Day of the Poor is being marked not only in Rome, but also in parishes around the world and Mons Sylva says that the Pontifical Council for the Promotion for the New Evangelization has published information on its website in six languages as a pastoral aid for dioceses and parishes worldwide who wish to take part in this initiative Some of the events organized in Rome include a prayer vigil in the church of St Lawrence Outside the Walls on Saturday 18th at 8pm. There will also be a Mass celebrated by Pope Francis on Sunday morning the 19th which will see some four thousand needy people take part, followed by a lunch in the Paul VI hall. (from Vatican Radio)...

PESAN NATAL BERSAMA PGI DAN KWI: “Hendaklah Damai Sejahtera Kristus Memerintah Dalam Hatimu!” (Kol 3:15)

Mirifica.net - Kam, 16/11/2017 - 14:46

PERAYAAN Natal 2017 sudah di depan mata. Sebentar lagi, umat KrIsitiani di seluruh dunia, tidak terkecuali di Indonesia akan memperingati peristiwa kelahiran Yesus Kristus, Sang Juru Selamat dunia. Guna menyambut perayaan ini,  Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI) dan Konferensi Waligereja Indonesia, dalam satu hati, mengeluarkan pesan Natal bersama. Pesan ini dibuat dengan memperhatikan pergumulan Gereja ketika menghadapi berbagai rentetan peristiwa sepanjang tahun 2017.

Berikut pesan Natal bersama PGI dan KWI yang kami hadirkan bagi pembaca sekalian:

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus

NATAL adalah perayaan kelahiran Sang Juru Selamat dan Raja Damai. Perayaan ini mengajak kita untuk menyimak kembali pesan utamanya. Karena kasih-Nya yang begitu besar kepada manusia, Allah telah mengutus Putra-Nya ke dunia (bdk. Yoh 3:16). Putra-Nya itu mengosongkan diri sehabis-habisnya dan menjadi manusia seperti kita (bdk. Flp 2:17). Ia datang untuk memberi kita hidup yang berkelimpahan (bdk. Yoh. 10:10). Ia, yang adalah Raja Damai dan Imanuel, Allah beserta kita, datang untuk membawa damai sejahtera kepada dunia, seperti yang diwartakan para malaikat kepada para gembala, “Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi, dan damai sejahtera di bumi di antara manusia yang berkenan kepada-Nya (Luk.2:14).

Bagi umat Kristiani, kelahiran Sang Raja Damai merupakan suatu momentum untuk membarui hidup pribadi maupun hidup bersma, Sebagai umat beriman, yang dilahirkan kembali, kita harus membuka diri agar damai sejahtera Kristus benar-benar memerintah dalam hati kita (bdk. Kol 3:15). Kita mendambakan damai sejahtera, baik dalam hidup pribadi maupun dalam hidup bersama. Kita merindukan suatu bumi yang penuh damai dan umat manusia yang makin bersaudara. Hanya dengan demikian, kita akan mengalami sukacita sejati.

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus,

Sudah sepatutnya kita semua berusaha menemukan makna dan relevansi perayaan Natal bagi kita umat Kristiani dan bagi bangsa Indonesia. Perayaan Natal seharusnya menjadi momentum indah bagi kita untuk menyadari kembali tugas perutusan serta komitmen kita, sebagai elemen bangsa dan negara tercinta ini. Kondisi dan situasi bangsa Indonesia saat ini merupakan tantangan sekaligus panggilan bagi kita untuk merenungkan dan menarik secara lebih seksama makna dari seruan Santo Paulus, “Hendaklah damai sejahtera Kristus memerintah dalam hatimu, karena untuk itulah kami telah dipanggil menjadi satu tubuh. Dan bersyukurlah “ (Kol 3:15). Kata-kata Paulus ini seharusnya mendorong kita untuk terus menerus mengupayakan terwujudnya damai sejahtera, karena hanya dengan demikian kita memahami makna sejati Natal. Sebagai anak-anak Allah, sumber damai kita, kita harus mewujudkan komitmen Kristiani kita, yakni menjadi pembawa damai (bdk. Mat 5:9).

Saat ini kita sedang cemas. Persatuan kita sebagai bangsa Indonesia sedang terancam perpecahan. Keresahan dan kecemasan itu semakin terasa beberapa tahun belakangan ini. Ada pihak-pihak yang, entah secara samar-samar atau pun secara terang-terangan, tergoda untuk menempuh jalan dan cara yang berbeda dengan konsensus dasar kebangsaan kita, yaitu Pancasila. Hal itu terlihat dalam banyak aksi dan peristiwa; dalam persaingan politik yang tidak sehat dan yang menghalalkan segala cara, dalam fanatisme yang sempit, bahkan yang tidak sungkan membawa-bawa serta agama dan kepercayaan, dan dalam banyak hal lain. Dengan demikian, hasrat bangsa kita untuk menciptakan damai sejahtera menjadi sulit terwujud.

Cita-cita luhur bangsa Indonesia, sebagaimana diungkapkan dalam Pembukaan UUD 1945, untuk menciptakan persatuan, keadilan sosial dan damai sejahtera, bukan saja di antara kita, tetapi juga di dunia, masih perlu kita perjuangankan terus bersama-sama. Sistem dan mekanisme demokrasi masih perlu kita tata dan benahi terus agar mampu mewujudkan secara efektif cita-cita bersama kita. Tentu saja hal ini tidaklah mudah.

Sebagai elemen bangsa, yang adalah kawanan kecil, kita umat Kristiani tidak mampu menyelesaikan semua persoalan yang kita hadapi hanya dengan mengandalkan kekuatan sendiri. Inilah saatnya bagi kita untuk membiarkan damai Kristus memerintah dalam hati. Damai Kristus yang memerintah dalam hati kita, merupakan kekuatan yang mempersatukan dan merobohkan tembok pemisah, “Karena Dialah damai sejahtera kita, yang telah mempersatuakn kedua pihak dan yang telah merubuhkan tembok pemisah, yaitu perseteruan” (Ef 2:14). Hanya dengan damai Kristus yang menguasai hati kita, kita akan dimampukan untuk membuka diri, merangkul dan menyambut sesama anak bangsa dan bersama mereka merajut kesatuan dan melangkah bersama menuju masa depan yang semakin cerah.

Inspirasi dan kekuatan spiritual yang mendorong kita untuk mewujudkan kesatuan dan untuk sungguh-sungguh melibatkan diri dalam pembangunan bangsa dan negara Indonesia yang tercinta, kita timba dari Kabar Sukacita Yesaya: “Sebab seorang anak telah lahir untuk kita, seorang putra telah diberikan kepada kita; lambang pemerintahan ada di atas bahunya, dan namanya disebutkan orang: Penasihat Ajaib,, Allah yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai. Besar Kekuasaan-Nya, dan damai sejahtera tidak akan berkesudahan di atas tahta Daud dan di dalam kerajaan_Nya, karena ia mendasarkan dan mengokohkannya dengan keadilan dan kebenaran dari sekarang sampai selama-lamanya” (Yes 9:5-6).

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus,

Kita selalu mendambakan damai sejati, yang dilandaskan pada keadilan dan kebenaran. Isi kabar Sukacita Natal adalah kelahiran Sang Mesias, yang akan mengokohkan Kerajaan-Nya,  yaitu kerajaan keadilan dan kebenaran, di mana kita semua adalah warganya. Sebagai warga Kerajaan itu kita ditantang untuk memperjuangkan kesatuan, persaudaraan, kebenaran dan keadilan serta damai sejahtera. Memperjuangkan keadilan, memperkecil jurang kaya dan miskin, memberantas korupsi, merobohkan tembok pemisah atas nama suku, agama, dan ras adalah mandat Injil yang mesti kita perjuangkan di bumi Indonesia ini.

Ketika kita sendiri berusaha memberikan kesaksian dalam usaha mewujudkan keadilan, kebenaran, damai sejahtera dan persaudaraan, tentu kita patut mawa diri. Mungkin kita masih menutup diri dalam kenyaamanan hidup menggereja, sehingga lali mewujudkan diri sebagai garam dan terang dunia. Mungkin kita sendiri masih enggan megulurkan tangan kasih dan persaudaraan kepada sesama anak bangsa, terutama kepada mereka yang kecil dan terpinggirkan. Bukankah damai sejahtera hanya dapat terwujud ketika kita berhasil mengalahkan kepentingan diri demi kebaikan bersama? Bukankah Raja Damai yang lahir ke dunia menyadarkan kita bagaimana Dia telah mengosongkan diri-Nya dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia (Fil2:7)?

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus,

Sebagai warga Kristiani, kita sendiri ditantang untuk tak henti-hentinya mewujudkan damai sejahtera, kerukunan dan persaudaraan di antara kita. Karena itu, kita patut bersyukuy atas hasil kerja keras dari Komisi Gereja Lutheran dan Gereja Katolik untuk menggalang persatuan. Selama 500 tahun, kita merajut kerukunan dan kehangatan persaudaraan di antara kita dengan jatuh bangun. Dari Juru Selamat, yang adalah Jalan, Kebenaran, dan Hidup” (Yoh 14;6), kita belajar untuk merendahkan diri  dan membuka diri satu sama  lain. Dalam semangat itulah, kita belajar mengulurkan kebaikan dan kasih kepada sesama. Kita belajar saling mengampuni dan memaafkan. Jika ada kasih dan damai dalam hati kita masing-masing, kita akan bersukacita dan dapat bersama-sama mewujudkan komunitas ekumenis. Dengan bersatu sebagai umat Kristiani, kesaksikan kita tentang kerukunan dan persaudaraan kepada masyarakat majemuk di negeri ini lebih berarti dan meyakinkan.

Selain rukun dengan sesama, damai yang dibawa Sang Juru Selamat juga mengajak kita untuk berdamai dengan segenap ciptaan. Saat ini ciptaan menjerit karena segala kerusakan yang telah kita timpakan padanya. Tanpa tanggung jawab kita menggunakan dan menyalahhgunakan kekayaan yang ditanamkan Allah di dalamnya. Mewujudkan damai sejahtera dengan alam ciptaan berarti tanggung jawa memulihkan keutuhannya. Selain itu, kita wajib mewujudkan keadilan dalam hidup bersama, karena  alam merupakan sumber hidup yang disediakan Tuhan bagi semua manusia, dan bahwa segala sesuatu bersatu dan tertuju kepada Kristus sebagai kepala (Kol 1:15-22). Dengan demikian, masih ada banyak yang perlu kita kerjakan untuk menciptakan kerukunan dan persaudaraaan, sementara di lain pihak kita patut bersyukur karena karya besar Tuhan yang kita alami bersama.

Semoga perayaan Natal mendorong dan menyemangati kita semua untuk belajar dan mengembangkan kemampuan  menerima  perbedaan dan mensyukurinya sebagai kekayaan kehidupan bersama kita di negeri ini. Marilah kita menghidupi dan mengembangkan damai sejahtera yang merupakan anugerah dari Allah, dengan jalan merangkul sesama, merawat ciptaan serta memajukan kerukunan dan persaudaraan di antara kita. Hanya dengan demikian, kita dapat memberi kesaksian bahwa damai sejahtera Kristus memerintah dalam hati kita.

Selamat Natal, Tuhan Memberkati.

Kepercayaan Yang Subur Dan Talenta Yang Mandul

Mirifica.net - Kam, 16/11/2017 - 14:33

Perumpamaan mengenai talenta dalam Mat 25:14-30 (Injil Minggu Biasa XXXIII tahun A) berawal dengan kisah tentang orang yang mempercayakan hartanya kepada para hambanya karena ia akan lama bepergian ke luar negeri. Dan jumlah uang yang ditinggalkannya itu amat besar. Satu talenta nilainya 10.000 dinar dan satu dinar itu waktu itu upah sehari pekerja harian. Pendengar waktu itu langsung menangkap arah perumpamaan ini, yakni kepercayaan yang luar biasa besarnya dari pihak pemilik kepada para hambanya. Dan memang perumpamaan ini lebih bercerita mengenai sang pemberi daripada mengenai mereka yang menerima. Dari 16 ayat dalam petikan ini, 10 ayat dipakai untuk menggambarkan tindakan serta kata-kata sang tuan dan hanya 6 ayat dikhususkan bagi hamba-hambanya.

“Masing-masing Menurut Kesanggupan-nya”

Orang itu mempercayakan miliknya kepada tiga orang hambanya. Ia mengenal kemampuan mereka satu persatu dengan baik. Injil mengutarakannya dengan ungkapan “…masing-masing menurut kesanggupannya.” Bagitulah pemilik tadi merasa aman dapat menitipkan hartanya kepada orang-orang yang dekat yang sungguh dikenalnya. Ia percaya mereka akan menjaganya dengan sebaik-baiknya dan mau menjalankan uangnya. Ia berharap akan tetap beruntung, di luar negeri dan di tanah sendiri. Perusahaannya akan tetap berjalan.

Selama sang tuan berada di negeri lain, kedua hamba yang pertama memang menjalankan uang majikannya. Usaha mereka mendatangkan hasil yang sepadan dengan modal yang dipercayakan kepada mereka. Baik yang mendapat lima talenta maupun yang mendapat dua sama-sama mengatakan kepada tuan mereka “Tuan, sekian talenta tuan percayakan kepadaku….” Jelas dari situ bahwa sejak permulaan mereka tahu bahwa mereka dipercaya tuan mereka. Kiranya kesadaran inilah yang membuat mereka berani berusaha agar harta yang dipercayakan itu menjadi harta yang hidup. Mereka dapat berkata telah mendapat laba sebanyak talenta yang dipercayakan. Dan ternyata yang mereka kerjakan mendapat perkenan. Sang pemilik berkata bahwa mereka akan mendapat tanggung jawab dalam perkara yang lebih besar karena telah menunjukkan kesetiaan dalam hal kecil. Mereka juga akan semakin berbagi kekayaan dengan pemilik tadi. Mereka diajak masuk ke dalam kebahagiaan tuan mereka. Maksudnya, tuan tadi akan membuat mereka menjadi anggota rumah yang merdeka, dan bukan lagi hamba. Pembaca zaman itu dapat segera menyimpulkannya bahwa itulah maksud kata-kata pemilik yang kembali tadi. Usaha mereka telah membuat mereka menjadi orang merdeka yang tetap boleh berdiam di rumah tuan mereka. Inilah pahala terbesar yang dapat diharapkan.

Talenta Yang Tak Dikembangkan

Bagaimana dengan hamba yang mendapat satu talenta dan kemudian hanya mempu mengembalikan satu talenta saja? Kita tahu apa yang terjadi dengan dia pada akhir perumpamaan. Ia tidak lagi mendapat kepercyaan dan tidak menerima apa-apa. Bahkan ia tidak lagi diakui sebagai hamba oleh tuannya dan dikeluarkan dari rumah tangganya. Ia kini menjadi mangsa kegelapan dan apa saja yang menakutkan. Hamba ini menjadi gambaran kebalikan dari kedua hamba yang lain. Selama tuannya pergi ia tidak pernah belajar mengurus dan menjalankan harta yang dipercayakan kepadanya. Kenapa? Bukan karena ia tidak berinisiatif. Dalam ay. 25 ia berkata bahwa ia tahu tuannya itu kejam, menuai di tempat ia tidak menabur, dan memungut di tempat ia tidak menanam sendiri. Ia takut. Ketakutan ini membuat ia tidak bisa menerima bahwa tuannya mau mempercayainya. Karena itu ia menyembunyikan talenta yang diserahkan kepadanya. Ada ironi yang tajam. Tuan itu mengenal baik hamba-hambanya. Ia mau mempercayakan miliknya kepada mereka sesuai kemampuan masing-masing. Tetapi tidak semua hamba itu mengenal sang majikan sebaik ia mengenal mereka.

Mengapa hamba itu malah kena marah dan disebut hamba yang “jahat dan malas”? Mengapa dikatakan, seharusnya hamba itu mempercayakan talenta tadi kepada orang yang bisa menjalankan sehingga nanti ada bunganya? Sebetulnya semua yang dibayangkan hamba yang mendapat satu talenta itu benar. Apa persoalannya?

Memang ada kebiasaan menyembunyikan harta dengan memendamnya. Keuntungannya memang harta itu tidak akan gampang diincar orang karena tidak diketahui. Dan sulit ditemukan orang lain. Aman. Tetapi juga tidak mendatangkan laba. Jadi modal mati. Hamba tadi kurang punya inisiatif, ia malas. Ia ragu-ragu, jangan-jangan nanti begini, jangan-jangan nanti begitu. Akhirnya ia malah tak menghasilkan apa-apa.

Kenapa ia disebut tuannya sebagai “jahat” juga? Pembaca boleh memikirkan, hamba yang ini sebetulnya tidak memberi kemungkinan kepada tuannya untuk berubah. Majikannya itu memang dikenal sebagai orang yang tinggi tuntutannya, dst. Dan kiranya memang begitu (ay. 26). Tetapi berkat keberanian kedua hamba yang lain, atau lebih baik dikatakan kesetiaan mereka menjaga serta menjalankan milik tuannya, maka ia bisa berubah menjadi murah hati dan suka mengajak bawahannya ikut menikmati kekayaannya yang berlimpah. Tetapi ada yang tidak mau menerima bahwa ia bisa berubah menjadi murah hati. Ada yang menutup pintu bagi tuan tadi agar bisa menjadi orang yang lain daripada yang dahulu-dahulu. Inilah yang mendatangkan kemalangan bagi hamba tadi. Ia tidak mampu menjalin hubungan yang saling menguntungkan dengan tuannya. Hamba itu terhukum oleh pandangannya sendiri yang kaku mengenai tuannya.

Tentang Tuhan

Perumpamaan ini memuat ajakan agar orang berani memikirkan kembali anggapan mengenai siapa Tuhan itau dan bagaimana cara memperoleh perkenan-Nya. Dan kiranya memang itulah maksud Yesus dengan perumpamaan ini. Maklum bagi pendengarnya pada waktu itu Tuhan Allah dialami sebagai yang menuntut dan akan murka dan menghukum bila umatnya tidak menuruti hukum-hukum-Nya. Itulah teologi yang dulu dirasa jitu di kalangan para pemimpin (ahli Taurat, para imam) dan orang-orang yang dianggap benar dan menganggap diri benar (kaum Farisi). Tuhan tidak mendapat ruang untuk tampil dengan wajah kebapaan. Dia dikurung dalam teologi picik hamba yang mendapat satu talenta itu.

Tahukah orang yang akan bepergian ke luar negeri tadi bahwa di antara hambanya yang dipercayainya itu ada yang tidak bakal banyak berbuat? Tentunya ya. Walaupun demikian, ia tetap berharap hambanya itu bisa berkembang. Dan tuan tadi – kini bisa kita pakai untuk mengerti siapa Tuhan sebenarnya – berani mengambil risiko. Siapa tahu hamba yang begitu itu nanti berubah. Tuhan berani memberi kesempatan kepada orang yang sebenarnya dikenal tidak akan berbuat banyak.

Injil Dan Kehidupan

Mari kita bayangkan jalan cerita yang berbeda. Katakan saja hamba yang malas dan penakut yang mendapat satu talenta itu bisa berubah. Katakan saja, ada rekan yang menolong dan memberanikannya agar lebih percaya diri. Alur kisahnya akan berbeda. Pendengar yang berani berinteraksi dengan perumpamaan dengan cara ini akan juga merasa terdorong membantu rekan yang dalam kehidupan nyata dikenal sebagai orang yang kurang berani berinisiatif, takut melulu, takut gagal, takut menyalahi gagasan sendiri. Dan kiranya itulah sikap pastoral yang diharapkan ada bila kita menjumpai orang yang butuh dibesarkan hatinya, dibimbing, diberanikan. Itu juga yang bisa diharapkan dari kita-kita yang merasa beruntung seperti kedua hamba yang dipuji dan diajak berbagi kebahagiaan oleh tuannya tadi. Kita yang merasa seperti mereka akan tertantang apa juga berani ambil risiko seperti tuan hamba-hamba tadi. Nurani kita akan terketuk untuk berupaya menolong orang yang sebenarnya sudah mengurung diri dalam pagar keputusasaan. Boleh kita bertanya dalam hati, beranikah kita mencoba membebaskan orang yang memenjarakan diri dengan teologi yang mematikan, dengan gambaran mengenai Yang Ilahi yang serba kaku. Beranikah kita berusaha menghidupkan imannya. Pertanyaan-pertanyaan seperti itu termasuk pesan yang tersirat dalam perumpamaan ini.

Saya tanya Matt apa setuju dengan cara membaca di atas. Katanya, “Gus, belum tahu bahwa perumpamaan itu baru separuh jalan? Masih ada dalam Injil dan belum selesai ditulis dalam kehidupan. Kalianlah yang mesti melanjutkannya, sampai Anak Manusia datang kembali nanti di akhir zaman. Dia ingin mendengarkan kelanjutan cerita yang disampaikan dalam perumpamaan itu. Mudah-mudahan saat itu tak ada yang hanya akan mengutarakan kembali yang ada di Injil tanpa menambah kelanjutannya dalam hidup masing-masing. Dia ini akan seperti hamba yang mendapat satu talenta.”

Salam,

Kredit Foto: https://www.google.com/

Kamis, 16 November 2017

Pen@ Katolik - Kam, 16/11/2017 - 13:04

PEKAN BIASA XXXII (H)

Santa Margarita dari Skotlandia, Santo Yohanes de Castillo, dan Santo Alphonsus Rodrigues;

Santa Gertrudis dari Hefta

Bacaan I: Keb. 7:22–8:1

Mazmur: 119:89.90.91.130.135.175; R: 89a

Bacaan Injil: Luk. 17:20-25

Atas pertanyaan orang-orang Farisi, apabila Kerajaan Allah akan datang, Yesus menjawab, kata-Nya: ”Kerajaan Allah datang tanpa tanda-tanda lahiriah, juga orang tidak dapat mengatakan: Lihat, ia ada di sini atau ia ada di sana! Sebab sesungguhnya Kerajaan Allah ada di antara kamu.” Dan Ia berkata kepada murid-murid-Nya: ”Akan datang waktunya kamu ingin melihat satu dari pada hari-hari Anak Manusia itu dan kamu tidak akan melihatnya. Dan orang akan berkata kepadamu: Lihat, ia ada di sana; lihat, ia ada di sini! Jangan kamu pergi ke situ, jangan kamu ikut. Sebab sama seperti kilat memancar dari ujung langit yang satu ke ujung langit yang lain, demikian pulalah kelak halnya Anak Manusia pada hari kedatangan-Nya. Tetapi Ia harus menanggung banyak penderitaan dahulu dan ditolak oleh angkatan ini.”

Renungan

Dalam sejarah dunia, ada banyak cerita manusia yang dengan berbagai macam cara dan keyakinan berusaha mencari dan menemukan Tuhan. Belum lama ini ada kegaduhan mengenai sebuah kelompok yang oleh sebagian orang disebut ”ajaran sesat”. Mereka dianggap sesat karena tidak sesuai dengan ajaran yang diyakini oleh kelompok mayoritas dan membentuk kelompok eksklusif yang mencurigakan. Gerakan semacam itu bukan yang pertama dan boleh jadi bukan pula yang terakhir dalam masyarakat. Gerakan yang dianggap sesat itu, dan juga berbagai cara manusia untuk mencari Tuhan, menampilkan kegelisahan yang menyelimuti manusia. Sebuah pertanyaan mendasar tentang Tuhan: bagaimana bisa berjumpa dengan Tuhan? Masalahnya, Tuhan tidak bisa diukur dan ditebak.

Yesus menegaskan bahwa Kerajaan Allah tidak bisa diperkirakan dengan tanda-tanda lahiriah. Sementara manusia cenderung berpegang pada tanda-tanda yang bisa diterima secara inderawi. Maka, pertanyaannya, Tuhan seperti apa yang dicari manusia? Yang sejati atau yang seturut gambaran manusia?

Untuk sampai kepada Tuhan yang sejati dan untuk mengenal kehadiran-Nya, manusia perlu dituntun oleh kebijaksanaan ilahi sendiri. Maka, dengan indah, Kitab Kebijaksanaan menunjukkan sikap yang perlu dibangun dalam pencarian akan Tuhan. Di akhir bacaan pertama dikatakan, dengan ”Aku jatuh cinta kepada kebijaksanaan dan kucari sejak masa mudaku”. Barang siapa merindukan dan mencari kebijaksanaan, ia akan menemukan Allah.

Ya Allah, penuhilah aku dengan Kebijaksanaan-Mu yang menuntunku pada jalan kebenaran-Mu. Amin. 

Renungan Ziarah Batin 2017

 

Brevir Siang, Kamis: 16 November 2017 Pekan Biasa XXXII – O PEKAN IV – HARI BIASA (H)

Mirifica.net - Kam, 16/11/2017 - 10:00

PEMBUKAAN
P: Ya, Allah, bersegeralah menolong aku.
U: Tuhan, perhatikanlah hambaMu.
Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus, seperti pada permulaan sekarang selalu dan sepanjang segala abad. Amin
Alleluya

MADAH

Kita bersama memuji
Tuhan Allah maha suci
Yang mengurniakan rahmat
Kepada seluruh umat.

Kita menyatakan hormat
Pada Tuhan penyelamat
Sambil sujud mohon berkat
Agar tabah lagi kuat.

Terpujilah Allah Bapa
Bersama Putra tercinta
Yang memperoleh Roh suci
Pembaharu muka bumi. Amin.

PENDARASAN MAZMUR

Antifon
Jika kamu mengasihi Aku, laksanakanlah perintah-perintahKu, sabda Tuhan.

Mazmur 118 (119),153-160

Lihatlah sengsaraku dan bebaskanlah aku,*
sebab aku tidak lupa akan hukumMu.

Perjuangkanlah perkaraku dan tolonglah aku,*
hidupkanlah aku sesuai dengan janjiMu.

Orang berdosa jauh dari keselamatanMu,*
sebab mereka tidak memperhatikan ketetapanMu.

Kasih setiaMu melimpah, ya Tuhan,*
hidupkanlah aku seturut sabdaMu.

Meskipun banyak yang mengejar dan membenci aku,*
namun aku tidak menyimpang dari peraturanMu.

Melihat orang murtad, aku merasa kesal,*
sebab mereka tidak berpegang pada perintahMu.

Lihatlah, Tuhan, betapa aku mencintai titahMu,*
hidupkanlah aku sesuai dengan kasih setiaMu.

FirmanMu seluruhnya benar, ya Allah kekal,*
keputusanMu seluruhnya adil.

Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus, seperti pada permulaan sekarang selalu dan sepanjang segala abad. Amin

Antifon
Jika kamu mengasihi Aku, laksanakanlah perintah-perintahKu, sabda Tuhan.

Antifon
Semoga Tuhan memberkati engkau dan memperkenankan engkau menikmati kemakmuran seumur hidup.

Mazmur 127 (128)

Berbahagialah setiap orang yang takwa,*
yang hidup sesuai dengan bimbingan Tuhan.

Engkau akan menikmati hasil jerih payahmu,*
hidupmu akan bahagia dan sejahtera.

Isterimu subur dalam rumahmu bagaikan pokok anggur,*
anak-anakMu mengelilingi mejamu bagaikan tunas zaitun.

Demikianlah suami yang takwa akan diberkati,*
semoga Tuhan memberkati engkau dari Sion.

Semoga engkau menikmati kemakmuran Yerusalem seumur hidup,*
dan melihat anak cucumu turun-temurun.

Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus, seperti pada permulaan sekarang selalu dan sepanjang segala abad. Amin

Antifon
Semoga Tuhan memberkati engkau dan memperkenankan engkau menikmati kemakmuran seumur hidup.

Antfion
Tuhan menyerang musuh-musuhmu untuk membela engkau.

Mazmur 128 (129)

Sejak masa mudaku aku sangat dianiaya,*
namun aku tidak dikalahkan.

Punggungku rasanya digarap bajak,*
alur demi alur punggungku digarap.

Semoga Tuhan yang adil,*
menghancurkan bajak itu.

Semoga mundurlah tersipu-sipu,*
semua orang yang membenci Sion.

Biarlah mereka seperti rumput di atas atap,*
yang menjadi layu sebelum dicabut,

yang tak akan digenggam oleh penyabit,*
tidak pula diberkas oleh penuai.

Mereka takkan mendengar salam “Berkat Tuhan bagimu”,*
tak ada yang memberkati mereka.

Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus, seperti pada permulaan sekarang selalu dan sepanjang segala abad. Amin

Antifon
Tuhan menyerang musuh-musuhmu untuk membela engkau.

Bacaan singkat (Keb 1,1-2)

Cintailah kejujuran, hai para pemimpin umat. Satukanlah dirimu dengan Tuhan dalam kebaikan dan carilah Dia dengan tulus ikhlas. Sebab Tuhan ditemukan oleh orang yang tidak mencobai Dia, dan Ia menyatakan diri kepada orang yang percaya kepadaNya.

P: Percayalah kepada Tuhan dan berbuatlah baik.
U: Tinggallah dalam tanah yang diberikan Tuhan.

Doa Penutup

Allah yang kekal dan kuasa, padamu tidak ada yang gelap, tidak ada yang tersembunyi. Maka sinarilah kami dengan terang cahayaMu, supaya kami dapat mengenal kehendakMu dan mengikuti bimbinganMu dengan rela dan setia. Demi Kristus, pengantara kami. Amin.

PENUTUP
P: Marilah memuji Tuhan.
U: Syukur kepada Allah.

Sumber : Ibadat Harian Komisi Liturgi KWI

Uskup Ortodoks Rusia Kunjungi Nunsius di Tokyo Bahas Misi Gereja

UCANews - Kam, 16/11/2017 - 09:51

Metropolitan Ortodoks Rusia bertemu dengan nunsius apostolik untuk Jepang di Tokyo dan bertukar pandangan mengenai dialog Ortodoks – Katolik.

Metropolitan Hilarion dari Volokolamsk mengunjungi Nunsiatur Apostolik pada 8 November di mana dia berbicara dengan nunsius Uskup Agung Joseph Chennoth. Uskup Metropolitan Hilarion didampingi oleh dua pastor ortodoks, pejabat dari kantor Metropolitan dan kedutaan besar Rusia.

Menurut Msgr. Pawel Marcin Obiedzinski, sekretaris nunsiatur, kunjungan ini mungkin pertama kalinya misi diplomatik Vatikan di Jepang mendapat kunjungan dari seorang uskup Ortodoks.

Selama pembicaraan mereka, Uskup Agung Chennoth mengenang pertemuan bersejarah Paus Fransiskus dan Patriar Ortodoks Rusia Kirill di Kuba pada tahun 2016, dan kunjungan Kardinal Vatikan Kardinal Pietro Parolin ke Rusia pada bulan Agustus.

Metropolitan Hilarion menyebutkan bahwa Kirill mengunjungi Polandia pada tahun 2012 dan menandatangani sebuah dokumen dengan Uskup Agung Jozef Michalik, yang kemudian menjadi Ketua  konferensi Wali Gereja Polandia.

Kedua prelatus tersebut membahas misi gereja masing-masing di Jepang.

Uskup Agung Chennoth menggambarkan Jepang sebagai “tanah para martir,” dan menguraikan sejarah Katolik, termasuk kedatangan St. Fransiskus Xaverius dan penganiayaan selama berabad-abad. Sebagai tanggapan, Metropolit itu menyebut film Martin Scorsese Silence yang menggambarkan penganiayaan brutal di Jepang sekitar 400 tahun yang lalu.

Metropolitan Rusia itu memperkenalkan sejarah singkat Gereja Ortodoks di Jepang, terutama kontribusi St. Nikolas yang tiba pada tahun 1861 sebagai misionaris Rusia pertama di negara ini.

Metropolitan Hilarion, yang merupakan komposer terkenal, memberikan satu set CD komposisinya kepada nunsius.

Metropolitan Hilarion, ketua Departemen Hubungan Eksternal Gereja Patriarkat Moskow, mengunjungi Jepang pada 7-9 November untuk mengambil bagian dalam konferensi – St. Nikolas dari Jepang dan Inosensius dari Moscow: Budaya Rakyat Rusia, Jepang, dan Amerika – diadakan di Kedutaan Besar Rusia di Tokyo. Acara itu diselenggarakan oleh Kementerian Kebudayaan Federasi Rusia.

Menurut Badan Urusan Kebudayaan Jepang, ada sekitar 95.000 orang Kristen Ortodoks di Jepang.

The Smiling Nuntio Mgr. Piero Pioppo, Dubes Vatikan untuk RI yang Baru

Sesawi.Net - Kam, 16/11/2017 - 08:03
ORANG di KWI dengan cepat lalu menyebutnya The Smiling Nuntio. Memanglah, dari semua bahasa tubuhnya –terutama roman mukanya yang selalu menyunggingkan senyum manis—penampakan pribadi Nuntio Dubes Tahta Suci Vatikan untuk RI yang baru Mgr. Piero Pioppo ini layak menyandang julukan seperti itu. Di kantor KWI pada hari Rabu (15/11) kemarin dan bersamaan di sela-sela perhelatan […]

Agama, Kepercayaan, dan KTP - SINDOnews.com (Siaran Pers)

Google News - Kam, 16/11/2017 - 08:03

SINDOnews.com (Siaran Pers)

Agama, Kepercayaan, dan KTP
SINDOnews.com (Siaran Pers)
Keempat pemohon merupakan penghayat kepercayaan dari berbagai komunitas penghayat kepercayaan di Indonesia. MK mengabulkan seluruhnya permohonan mereka. Ini berarti MK memberikan pengakuan secara resmi terhadap status kaum penghayat ...
72 Tahun Diskriminasi KepercayaanKoran Jakarta

all 22 news articles »

Halaman

Subscribe to Unio Indonesia agregator